Berevolusi, Kecoak akan Semakin Sulit Dibasmi

KITAMUDAMEDIA – Siapa Kawula Muda yang tak mengenal serangga satu ini? Banyak orang yang merasa geli dengan hewan mengilap yang sering berlari di sela-sela lemari, dapur, hingga di kamar mandi. Kemampuannya yang luar biasa menjadikan kecoak sebagai hewan yang sangat sulit dibasmi.

Belakangan, peneliti menyebutkan bahwa kecoak akan semakin sulit diberantas di masa depan karena mereka telah berevolusi.

Dipublikasikan dalam jurnal Scientific Reports, para peneliti dari Purdue University menemukan bahwa ketika kecoak tidak mati setelah disemprot bahan insektisida, mereka akan mulai membangun imunitas terhadap bahan tersebut dan menurunkannya ke anak-anaknya. Lebih buruknya, imunitas ini juga berlaku terhadap bahan insektisida lain yang satu kelompok, meskipun kecoak tidak pernah mendapat paparannya. Fenomena ini, disebut oleh para peneliti, sebagai “resistensi-silang”.

Para peneliti menemukan hal ini setelah mengujikan tiga macam insektisida terhadap kecoak di Indiana dan Illinois selama enam bulan. Mereka menemukan bahwa ketika ketiga insektisida dirotasi penggunaannya secara teratur selama enam bulan, populasi kecoak bisa dikontrol meskipun tidak berkurang. Namun ketika yang digunakan hanya dua insektisida, populasi kecoak malah meledak.

Menariknya, ketika yang digunakan hanya satu insektisida saja, populasi kecoak yang sama sekali tidak punya resistensi bisa segera dibasmi. Namun jika ada 10 persen tersisa, populasinya malah meningkat drastis.

Inilah sebabnya kecoak zaman sekarang begitu sulit untuk dibasmi dari rumah Anda. Seekor kecoak betina bisa menghasilkan 50 anak setiap tiga bulan sekali. Jika ada satu saja kecoak di rumah Anda yang tidak mati, populasinya bila meledak lagi tiga bulan kemudian dan generasi berikutnya akan menjadi lebih kebal terhadap semprotan pembasmi serangga Anda.

“Kita tidak punya bayangan hal seperti ini bisa terjadi dengan begitu cepat. Kita bisa melihat resistensi meningkat empat sampai enam kali hanya dalam satu generasi,” ujar Michael Scharf, profesor entomologi yang terlibat dalam studi.

Jika diteruskan, akan ada suatu saat di mana mengontrol populasi kecoak hanya dengan bahan kimia menjadi mustahil. Padahal, kecoak diketahui memproduksi alergen yang dapat memicu asma dan membawa berbagai macam patogen, termasuk Salmonella, E Coli dan enam jenis cacing parasit.

Dari hasil studi ini, para peneliti menyimpulkan bahwa cara terbaik untuk mengeliminasi kecoak adalah dengan mengombinasikan pestisida dengan metode-metode lainnya, termasuk perangkap dan peningkatan sanitasi.


Sumber : Kompas.com

Leave a Reply

Hi Kawula Muda
Powered by