Mendikbud Nadiem: Penyederhanaan Kurikulum Tidak Dilakukan Sampai 2022

KITAMUDAMEDIA – Menanggapi isu yang beredar terkait penghapusan mata pelajaran Sejarah di penyederhanaan kurikulum, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim menegaskan bahwa mata pelajaran Sejarah tidak akan dihapus dari kurikulum nasional. Nadiem juga mengatakan penyederhanaan kurikulum tidak akan dilakukan sampai tahun 2022. “Saya Mendikbud Nadiem Makarim. Saya ingin mengklarifikasi beberapa hal. Karena saya terkejut dengan bertanya ke cepat informasi tidak benar mengenai isu mape sejarah,” paparnya dalam keterangan video yang diunggah di laman Instagram resmi @kemdikbud.ri dan @nadiemmakarim. “Saya ingin mengucapkan sekali lagi bahwa tidak ada sama sekali kebijakan regulasi atau perencanaan penghapusan mata pelajaran sejarah kurikulum nasional.”

Nadiem menjelaskan, isu tersebut beredar karena ada presentasi internal yang keluar ke masyarakat dengan salah satu permutasi penyederhanaan kurikulum. Padahal, lanjut dia, belum tentu permutasi tersebut yang menjadi final. “Kami punya banyak puluhan versi berbeda sekarang yang sedang melalui FGD dan uji publik. Inilah namanya pengkajian yang benar di mana berbagai macam opsi diperdebatkan secara terbuka,” lanjut dia. Di tahun 2021, Kemendikbud akan melakukan berbagai macam prototyping di Sekolah Penggerak yang terpilih dan bukan dalam skala nasional. Jadinya sekali lagi tidak ada kebijakan apapun yang akan keluar di 2021 dalam skala kurikulum nasional. Apalagi penghapusan mata pelajaran sejarah,” tegasnya. Majukan pendidikan sejarah agar relevan Nadiem mengungkap, misinya sebagai Mendikbud justru kebalikan dari isu yang kini beredar.

Ia mengungkap komitmen yang besar terhadap mata pelajaran Sejarah. Justru, kata dia, misi utamanya adalah untuk memajukan pendidikan sejarah agar kembali relevan dan menarik bagi anak-anak. Ia menuturkan bila sang kakek adalah salah satu tokoh perjuangan dalam kemerdekaan Indonesia di tahun 1945. Sementara ayah dan ibunya merupakan aktivis nasional untuk membela hak asasi rakyat Indonesia dan berjuang melawan korupsi.

Baca Juga  Sikapi RUU Omnibus Law, Disnaker Gelar Sosialisasi

“Anak-anak saya tidak mengetahui bagaimana melangkah ke masa depan tanpa mengetahui dari mana mereka datang. Saya ingin menjadikan sejarah sebagai suatu hal yang relevan untuk generasi muda dengan penggunaan media yang menarik dan relevan untuk generasi baru kita agar bisa menginspirasi mereka,” paparnya. Identitas generasi baru yang nasionalis, imbuhnya, hanya bisa terbentuk dari suatu “collective memory” yang membanggakan dan menginspirasi. “Nadiem mengimbau masyarakat agar tidak membiarkan informasi yang tak benar menjadi liar. Semoga klarifikasi ini bisa menenangkan masyarakat. Sejarah adalah tulang punggung dari identitas nasional kita. Tidak mungkin kami hilangkan,” pungkasnya. (Kompas)

Editor : Redaksi

Ikuti Fans Page Kami

Leave a Reply