Awesome Logo
Tersedia ruang iklan, informasi hubungi 08125593271                    Segenap Pimpinan dan Redaksi Kita Muda Media Mengucapkan Marhaban ya... Ramadhan 1442 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin                    Patuhi Protokol Kesehatan dan Jaga Imunitas                    Follow Medsos KITAMUDAMEDIA FB : kitamudamedia, Fan Page FB : kitamudamedia.redaksi, IG : kitamudamedia.redaksi, Youtube : kitamudamedia official                                   Selamat Menjalankan Ibadah Puasa 1442 H                         

Disdikbud Kaltim Terima Kunjungan Komisi II DPRD Paser, Bahas Guru Inklusi

KITAMUDAMEDIA, Samarinda – Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kalimatan Timur (Kaltim) menerima kunjungan kerja rombongan Komsisi II DPRD Paser, Kamis (17/11/2022).

Kunjungan tersebut diterima oleh Kabid Ketenagaan Disdikbud Kaltim Singgih bersama Kabid Pendidikan Khusus Meidalina, Plt. Kabid SMK Taufiqurrahman, Kasi Kurilulum Pendidikan Khusus Sapi’i, dan Kasi SMA Atik menyambut baik kunjungan kerja rombongan Komsisi II DPRD Paser, bertempat di ruang Kersik Luay lantai 4 Kantor Disdikbud Kaltim.

Kunjungan kerja Komisi II DPRD Paser membahas tentang pendidikan di Paser khususnya guru inklusi. 

Ketua Komisi II DPRD Paser Ikwan Antasari mengatakan tujuan kunjungan kerjanya kali ini untuk berdiskusi terkait guru inklusi. Hal itu berkairan dengan  program Paser Emas yang memiliki misi meningkatkan sumber daya manusia dalam bidang pendidikan di Kabupaten Paser sehingga berjalan dengan baik sesuai target pemerintah daerah. 

“Kelompok guru inklusi di Paser ada 50 orang. Saat ini kami melihat perekrutan PPPK untuk guru inklusi tidak ada formasinya. Kami berharap guru inklusi yang mengajar anak-anak berkebutuhan khusus mendapat perlakuan sama dengan guru lainnya, yakni mendapat kesempatan menjadi guru PPPK,” tutur Ikwan. 

Bid Ketenagaan Singgih mengatakan, untuk pengangkatan guru PPPK telah diatur oleh Kemenpan RB. Penerimaan PPPK sesuai dengan ijazah terakhir yang digunakan. Guru inklusi merupakan guru pendamping anak luar biasa di sekolah umum. Untuk menjadi guru inklusi tersebut harus lolos diklat guru inklusi. 

Kasi Kurikulum Pendidikan Khusus Sapi’i mengatakan setiap 1 rombongan belajar minimal 1 peserta didik berkebutuhan khusus yang belajar bersama-sama anak reguler. Anak berkebutuhan khusus di antaranya tunanetra, tunarungu, autis, hiperaktif dan lainnya.

Kasi Kurikulum Atik menambahkan saat ini ada kurikulum terobosan baru yang digagas oleh Kadisdikbud Kaltim  Muhammad Kurniawan yakni kurikulum dual track yang bekerjasama dengan Institute Teknologi Surabaya. 

“Dalam kurikulum dual track, kegiatan pembelajaran didampingkan dengan keterampilan dan ekstrakurikuler,” ujar Atik.  (*/ADVDISDIKBUD)

Baca Juga  Hari Baik Borong Emas Antam, Termurah Rp 744 Ribu di Pegadaian

Editor : Redaksi 

Ikuti Fans Page Kami

Leave a Reply