Gerhana Matahari Total dan Komet Setan Diprediksi Muncul Sebelum Lebaran

KITAMUDAMEDIA, Bontang – Dua fenomena di atas langit berpotensi muncul jelang Lebaran 2024. Rinciannya yakni Gerhana Matahari Total dan Komet Setan.

Gerhana Matahari Total dijadwalkan muncul pada 8 April 2024. Sementara, Komet setan berpotensi muncul mulai akhir Maret hingga 8 April 2024. Namun, keduanya tak bisa disaksikan di Indonesia, melainkan di jalur Maine hingga Texas saat langit malam bersih.

Komet Setan sendiri dibeberkan oleh astrofotografer Jan Erik Vallestad. Gambar itu menunjukkan raksasa bola es bersembunyi pada lingkaran gas spiral berwarna merah, hijau, dan biru, di sekitar inti es.

Spiral dalam Komet Setan tampak seperti simbol yin yang. Hal itu disebabkan oleh arus komet yang disebut cryomagma, di mana arus itu berputar dan membentuk rotasi penuh dalam dua pekan.

Penamaan komet setan dibuat pada akhir tahun lalu, ketika sebuah foto yang ditangkap astrografer menunjukkan semburan api yang mirip bentuk tanduk.

Komet tersebut sejatinya bernama 12P/Pons-Brooks ini dikenal sebagai ‘komet setan’. Gambar terbaru Vallestad, yang diambil dari Norwegia, memberikan gambaran lebih detail tentang Pons-Brooks saat benda luar angkasa itu bergerak mendekat ke Matahari.

Dia menjelaskan bahwa sebagian besar astronom berfokus pada ekor komet, yang bertambah panjang setiap malam. Namun, Vallestad memutuskan untuk fokus pada inti komet.

“Saya hanya fokus pada inti komet, mengabaikan hampir semua hal lainnya. Banyak astronom percaya ledakan komet adalah tanda aktivitas kriovolkanik. Jadi ini mungkin menjadi bukti lebih lanjut mengenai hal tersebut,” kata Vallestad, dikutip dari Daily Mail, Jumat (29/3/2024).

Komet setan memiliki lebar 16 km. Kobaran apinya menyerupai gunung merapi yang menciptakan sinar 100 kali lebih terang dari biasanya ketika mendekat Matahari.

Baca Juga  603 Pengurus RT di Bontang Selatan dapat BPJS Ketenagakerjaan, Camat : Jadi Motivasi Kerja

Pons-Brooks saat ini hanya bisa dilihat dengan teleskop, teropong, atau melalui foto eksposur panjang menuju konstelasi Pisces di sore hari.

Dalam beberapa minggu mendatang, komet setan akan bergeser ke arah konstelasi Aries. Saat menyala, komet setan akan menjadi sangat terang sehingga dapat dilihat tanpa teleskop.

“Peningkatan kecerahan komet setan mungkin disebabkan oleh es yang merasakan hangatnya Matahari untuk pertama kalinya, lalu berubah menjadi fase gas dan keluar dari inti, menyeret debu atau es lain bersamanya,” kata Lori Feaga, profesor yang mempelajari komet di University of Maryland.

Pons-Brooks pertama kali ditemukan astronom Prancis Jean-Louis Pons pada tahun 1812 dan pada tahun 1883 oleh William Brooks. Namun, beberapa astronom mengatakan ada bukti bahwa komet tersebut terlihat sejak tahun 1385.

Komet ini terakhir kali terlihat 71 tahun yang lalu. Saat itu, komet setan melakukan perjalanan dekat dengan Matahari dan akan terlihat di Belahan Bumi Utara (CNCB).

Editor : Redaksi

Ikuti Fans Page Kami

Leave a Reply