Awesome Logo
Tersedia ruang iklan, informasi hubungi 08125593271                    Segenap Pimpinan dan Redaksi Kita Muda Media Mengucapkan Marhaban ya... Ramadhan 1442 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin                    Patuhi Protokol Kesehatan dan Jaga Imunitas                    Follow Medsos KITAMUDAMEDIA FB : kitamudamedia, Fan Page FB : kitamudamedia.redaksi, IG : kitamudamedia.redaksi, Youtube : kitamudamedia official                                   Selamat Menjalankan Ibadah Puasa 1442 H                         

Pulau Beras Basah Habitat Penyu Sisik,Walikota Lakukan Pelepasliaran

KITAMUDAMEDIA, Bontang – Pemerintah Kota Bontang melalui Dinas Lingkungan Hidup melakukan pelepasliaran penyu sisik. Empat ekor penyu sisik dilepas di perairan Pulau Beras Basah oleh Walikota dan Plt Sekertaris Daerah (Sekda) Kota Bontang, pada Jumat (5/7/2019).

Satwa yang terancam punah itu, sebelumnya ditemukan warga di hamparan pasir pantai Beras Basah sekitar sebulan lalu.

Dijelaskan Herman Amek, warga sekitar yang pertama kali menemukan, sebenarnya ada ratusan telur penyu sisik, namun lenyap dan tertinggal empat ekor yang kemudian dirawat hingga siap dilepas kembali ke laut.

“Ada banyak telurnya itu, cuma lenyap semua. Empat ekor saja yang bisa kita ambil. Jadi ini sudah lumayan besar,” jelasnya.

Penemuan satwa yang terancam punah tersebut menegaskan bahwa pantai Beras Basah merupakan habitat spesies yang tergolong Familia Cheloniidae itu.

Walikota Bontang Neni Moerniaeni mengajak seluruh pengunjung pulau Beras Basah untuk ikut menjaga lingkungan agar ekosistem tetap baik.

“Sekarang harus lebih diperhatikan jika berwisata ke Beras Basah, karena ternyata pantai kita ini merupakan habitat penyu sisik,” himbau Neni.

Kegiatan pelepasliaran penyu sisik di Pulau Beras Basah

Neni juga meminta Dinas terkait untuk mempelajari lebih lanjut tentang habitat, kondisi fisik dan biologi ekosisitem hingga jalur peneluran penyu sisik. Agar bisa menentukan titik mana saja yang harus dijauhi oleh wisatawan.

” Nanti kita telaah lagi, dimana tempat-tempat penyu sisik itu bertelur, jadi kita amankan daerah itu biar tidak terganggu oleh wisatawan,” papar Walikota Bontang.

Penyu Sisik (Eretmochelys imbricata)

Penampilan penyu sisik (Eretmochelys Imbricata) mirip dengan penyu lainnya. Penyu ini umumnya memiliki bentuk tubuh yang datar, dengan sebuah  karapaks sebagai pelindung dan sirip menyerupai lengan yang beradaptasi untuk berenang di samudra terbuka.

Perbedaan E. imbricata dari penyu lainnya terdapat pada bagian paruh yang melengkung dengan bibir atas yang menonjol, dan tampilan pinggiran cangkangnya yang seperti gergaji. Cangkang penyu sisik dapat berubah warna, sesuai dengan temperatur air. (Mon/KA)

Baca Juga  Hati - hati! Mayoritas Pasien Covid-19 Meninggal adalah Penderita Diabetes

Ikuti Fans Page Kami

Leave a Reply